Ensiklopedia

Muzium Nasional China - muzium, Beijing, China -

Muzium Nasional China , Cina (Pinyin) Zhongguo Guojia Bowuguan atau (romanisasi Wade-Giles) Chung-kuo Kuo-chia Po-wu-kuan , muzium di Beijing, yang terletak di sebelah timur Dataran Tiananmen. Muzium ini dibuat pada tahun 2003 oleh penggabungan Muzium Sejarah Nasional China dan Muzium Revolusi China. Ia adalah muzium terbesar di China dan salah satu muzium terbesar di dunia.

Muzium Negara ChinaBahagian Luar Bandar Terlarang.  Istana Kesucian Syurgawi.  Kompleks istana kerajaan, Beijing (Peking), China semasa dinasti Ming dan Qing.  Sekarang dikenali sebagai Muzium Istana, di utara Dataran Tiananmen.  Tapak Warisan Dunia UNESCO.Kuiz Menjelajah China: Fakta atau Fiksyen? Tahun-tahun Cina dinamakan haiwan.

Muzium Nasional Sejarah Cina, pameran utama yang merangkumi sejarah China dari awalnya hingga Revolusi Cina 1911–12, didirikan di bekas Kolej Imperial Dinasti Ming dan Qing pada tahun 1912 dan kemudian berkembang menjadi bilik di atas pintu selatan Kota Larangan dan ruang yang berkaitan. Ia dibuka untuk umum pada tahun 1926 dan disusun semula pada tahun 1997 berdasarkan penemuan arkeologi dan sejarah terkini dan disusun mengikut urutan kronologi. Muzium Revolusi Cina, yang didirikan pada tahun 1950, didedikasikan untuk sejarah China dari sekitar tahun 1840 dan seterusnya, terutama menyoroti sejarah Parti Komunis China. Bangunan baru untuk menempatkan kedua muzium ini siap dibina pada tahun 1959.

Setelah China memenangi tawaran untuk menjadi tuan rumah Sukan Olimpik 2008 di Beijing, para pegawai memutuskan untuk menggabungkan muzium menjadi satu entiti dan memulakan pengubahsuaian besar-besaran bangunan tersebut. Pembinaan dimulakan pada tahun 2007, dan muzium dibuka kembali untuk umum pada tahun 2011, dengan ruang seluas kira-kira 2.153.000 kaki persegi (200.000 meter persegi) — hampir tiga kali dari ukuran asalnya. Koleksi muzium ini mempunyai lebih dari satu juta objek, mulai dari replika tulang manusia Peking hingga instrumen saintifik yang diperkenalkan ke China oleh para mubaligh pada abad ke-18 dan ke-19 dan beratus-ratus objek hiasan — seperti gangsa, tembikar, pernis, batu giok, dan tekstil - dan dokumen, seni, dan artifak mulai dari Zaman Paleolitik hingga sekarang.

Artikel ini baru-baru ini disemak dan dikemas kini oleh Alison Eldridge, Pengurus Kandungan Digital.