Ensiklopedia

Dinasti Zirid - Sejarah & Fakta -

Dinasti Zīrid , juga disebut Banū Zīrī, Dinasti Muslim Ṣanhājah Berbers yang berbagai cabangnya memerintah di Ifrīqiyyah (Tunisia dan Algeria timur) dan Granada (972–1152). Menjadi terkenal di pergunungan Kabylie, Algeria, di mana mereka mendirikan ibu kota pertama mereka, Ashīr, orang-orang Zīrid menjadi sekutu Fāṭimid al-Qayrawān. Sokongan setia mereka mendorong khalifah Fāṭimid al-Muʿizz, ketika pindah ke ibu kota barunya di Kaherah (972), untuk melantik Yūsuf Buluggīn I ibn Zīrī gabenor al-Qayrawān dan wilayah lain yang mungkin dituntut oleh Zīrid dari musuh mereka, puak Zanātah . Oleh itu, negara Zīrid di bawah Buluggīn memperluas sempadannya ke arah barat hingga ke Sabtah (sekarang Ceuta, eksklab Sepanyol di Maghribi) di Selat Gibraltar; dalam pemerintahan Bādīs ibn al-Manṣūr (995-1016) ia dibahagikan antara Zīrid di al-Qayrawān di timur dan saudara mereka,the Ḥammādids, di Qalʿah (di Algeria).

Pada tahun 1048, didorong oleh kemakmuran ekonomi, kaum Zīrid di bawah al-Muʿizz (1016–62) mengisytiharkan diri mereka bebas dari Fāṭimid dan doktrin Syiah mereka. Kaum Fāṭimid menjawab (1052) dengan mengirim Banū Hilāl dan Banū Sulaym Badui ke Maghrib. Terputus dari jalan tradisional ke timur, Afrika Utara jatuh ke keadaan anarki: kawasan pedesaan hancur, ekonomi petani hancur, dan banyak masyarakat yang menetap kembali ke nomadisme. Orang-orang Zīrid, dipaksa meninggalkan al-Qayrawān, mundur ke Mahdia, tetapi keadaan mereka yang hancur tidak lama dapat bertahan dari serangan pesisir oleh orang-orang Norman Sisilia dan akhirnya jatuh pada tahun 1148. Pada tahun 1067, Ḥammādid berjaya berpindah di Bejaïa, di mana mereka meneruskan perdagangan yang meriah sehingga ditakluki oleh Almohad pada tahun 1152.

Sekumpulan Zīrid lain, yang telah pergi ke Sepanyol untuk berkhidmat dalam tentera Berber dari Bani Umayyah al-Muẓaffar (1002–08), menubuhkan diri mereka sebagai dinasti merdeka (1012–90) di Granada di bawah pemerintahan Zāwī ibn Zīrī. Pada awal abad ke-11, Zīrid diberi wilayah Ilbīra oleh khalifah Umayyah Sepanyol, Sulaymān al-Mustaʿīn, dan pada tahun 1038 mereka telah memperluas kerajaan ini untuk memasukkan Jaén dan Cabra. Málaga diambil dari Ḥammūdids sekitar 1058 oleh Bādīs ibn Ḥabbūs dan menjadi pusat kedua pemerintahan Zīrid di Sepanyol. Walaupun mereka menyokong Almoravid Yūsuf ibn Tāshufīn pada Pertempuran Zallāqah pada tahun 1086, Zīrid ini digulingkan oleh Almoravid pada tahun 1090.

Artikel ini baru-baru ini disemak dan dikemas kini oleh Adam Zeidan, Penolong Editor.