Ensiklopedia

Thomas Malthus mengenai populasi -

Thomas Robert Malthus (1766-1834) memperlihatkan kecenderungan setiap generasi dengan sempurna untuk menggulingkan skema paling gemilang yang terakhir ketika dia menerbitkan An Essay on the Principle of Population(1798), di mana dia melukis gambar paling suram yang dapat dibayangkan mengenai prospek manusia. Dia berpendapat bahawa populasi, yang cenderung meningkat pada kadar geometri, akan terus menentang bekalan makanan, yang pada akhirnya meningkat hanya dengan aritmetik, dan dengan itu kemiskinan dan kesengsaraan selamanya tidak dapat dihindari. Idea ini sama sekali masuk akal, jika sederhana, dan penerapannya yang cepat oleh ahli teori sekolah laissez-faire sebagian besar bertanggung jawab untuk penunjukan ekonomi sebagai "sains suram." Argumen Malthus mempunyai pengaruh yang mendalam terhadap sains biologi, kerana pembacaan karangannya yang mencetuskan idea pemilihan semula jadi dengan bertahan hidup yang paling baik dalam pemikiran Charles Darwin dan Alfred Wallace.

Pada saat Malthus diminta untuk menulis artikel "Populasi" untuk Tambahan 1824 edisi keempat , dia agak telah meredakan kekaburan An Esei tentang Prinsip Penduduk , setidaknya sejauh menambah "positif" memeriksa "populasi - perang, kelaparan, dan sebagainya - idea" pemeriksaan pencegahan "yang lebih jinak, tindakan berhati-hati seperti kelewatan perkahwinan dan melahirkan anak yang disengajakan. Petikan pendek berikut dari artikel Malthus memfokuskan idea-idea beliau mengenai kawalan penduduk.

PENDUDUK

Pertimbangkan… sifat pemeriksaan yang telah diklasifikasikan di bawah kepala umum Pencegahan dan Positif.

Akan didapati bahawa mereka semua dapat diselesaikan dalam pengekangan moral , maksiat , dan kesengsaraan . Dan jika, dari undang-undang alam, beberapa pemeriksaan terhadap peningkatan populasi benar-benar tidak dapat dielakkan, dan institusi manusia mempunyai pengaruh sejauh mana setiap pemeriksaan ini beroperasi, tanggung jawab berat akan dikenakan, jika semua itu mempengaruhi, apakah langsung atau tidak langsung, janganlah diusahakan untuk mengurangkan jumlah maksiat dan kesengsaraan.

Kekangan moral, yang berlaku untuk subjek ini, dapat didefinisikan sebagai, pantang berkahwin, baik untuk sementara waktu atau selama-lamanya, dari pertimbangan kehati-hatian, dengan tingkah laku moral yang ketat terhadap seks pada selang waktu tersebut. Dan ini adalah satu-satunya cara untuk memastikan populasi berada pada tahap yang tetap dengan cara hidup, yang sangat sesuai dengan kebajikan dan kebahagiaan. Semua pemeriksaan lain, sama ada pencegahan atau positif, walaupun tahapnya sangat berbeza, menyelesaikan diri mereka menjadi bentuk maksiat atau kesengsaraan.

Pemeriksaan selebihnya dari jenis pencegahan, adalah jenis persetubuhan yang menjadikan sebilangan wanita di kota besar tidak produktif: kerosakan akhlak umum mengenai seks, yang mempunyai kesan yang serupa; nafsu yang tidak wajar dan seni yang tidak betul untuk mengelakkan akibat daripada hubungan yang tidak teratur. Ini jelas berada di bawah kepala maksiat.

Pemeriksaan positif terhadap populasi merangkumi semua sebab, yang cenderung dengan cepat untuk memendekkan jangka hayat manusia; seperti pekerjaan yang tidak bermanfaat — tenaga kerja yang teruk dan pendedahan kepada musim — makanan dan pakaian yang buruk dan tidak mencukupi yang timbul akibat kemiskinan — penyusuan kanak-kanak yang tidak baik — berlakunya pelbagai jenis - bandar dan kilang yang hebat — keseluruhan penyakit dan wabak penyakit biasa — perang, pembunuhan bayi , wabak, dan kelaparan. Dari pemeriksaan positif ini, yang nampaknya muncul dari hukum alam, boleh disebut sebagai penderitaan semata-mata; dan apa yang kita bawa kepada diri kita sendiri, seperti peperangan, segala jenis keterlaluan, dan banyak perkara lain, yang mungkin dapat kita elakkan, adalah bersifat campuran. Mereka dibawa oleh kita oleh maksiat, dan akibatnya adalah penderitaan.

… Berhemah tidak dapat ditegakkan oleh undang-undang, tanpa pelanggaran kebebasan semula jadi yang besar, dan risiko besar untuk menghasilkan lebih banyak kejahatan daripada kebaikan. Tetapi tetap saja, pengaruh pemerintah yang adil dan tercerahkan, dan keselamatan harta benda yang sempurna dalam mewujudkan kebiasaan berhemah, tidak dapat dipertanyakan sejenak.…

Adanya kecenderungan dalam diri manusia untuk meningkat, jika tidak diperiksa, di luar kemungkinan bekalan makanan yang mencukupi di wilayah yang terbatas, harus sekaligus menentukan persoalan mengenai hak semula jadi orang miskin untuk mendapat sokongan penuh dalam keadaan masyarakat di mana undang-undang harta benda diiktiraf. Oleh itu, persoalannya dapat diselesaikan secara utamanya menjadi pertanyaan yang berkaitan dengan perlunya undang-undang yang menetapkan dan melindungi harta benda persendirian. Sudah biasa menganggap hak yang paling kuat sebagai undang-undang alam di kalangan manusia dan juga di antara orang yang kejam; namun, dengan berbuat demikian, kita sekaligus menyerahkan keunggulan manusia yang pelik dan tersendiri sebagai makhluk yang wajar, dan mengklasifikasikannya dengan binatang di ladang.… Sekiranya secara umum dianggap begitu tidak dapat diterima untuk menerima kelegaan paroki, itu adalah usaha yang luar biasa dibuat untuk mengelakkannya,dan sedikit atau tidak ada yang berkahwin dengan prospek tertentu yang diwajibkan untuk menggunakannya, tidak ada keraguan bahawa mereka yang benar-benar berada dalam kesusahan dapat dibantu dengan secukupnya, dengan sedikit bahaya dari jumlah orang yang selalu meningkat; dan dalam hal itu kebaikan yang besar akan dicapai tanpa kejahatan yang sebanding untuk mengimbangi itu.